Yuk, Aplikasikan Zero Waste di Kehidupan Sehari-hari!

16:45:00



Tahu kah gengs, menurut Direktur Jendral Pengelolaan Sampah, Limbah dan Bahan Beracun (Dirjen PSLB3) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), di tahun 2016 Indonesia memproduksi hampir 65 juta ton sampah per hari nya?

Hmm. 65 juta ton itu se-gimana yah?

Perumpamaannya mungkin se berat 1 milyar wanita dewasa dengan berat 65 kg. Wow, bahkan penduduk Indonesia saja hanya ada 270 juta jiwa. Bagaimana bisa, jumlah sampah di Indonesia per hari nya bahkan bisa sampai 4 kali lipat dari total penduduk nya?

Sampah-sampah yang dihasilkan pun beragam macam nya. Dari mulai sampah organik yang mudah terurai sampai sampah plastik dan limbah industri yang bahkan sampai puluhan tahun sulit hilang.

Konsep Zero Waste
Adalah sebuah gagasan yang akan sangat membantu meminimalisasi jumlah sampah yang dihasilkan oleh manusia setiap hari. Bahkan mungkin konsep zero waste ini bisa jadi satu-satunya solusi untuk mengendalikan jumlah sampah. Konsep zero waste memiliki prinsip 5R: Reduce (mengurangi), Reuse (menggunakan kembali), Recycle (mendaur ulang), Replace (mengganti), dan Replant (menanam).

Nah, jika kita sudah tahu teori nya, maka tugas kita adalah menerapkannya di kehidupan sehari-hari. Mungkin ide-ide simple ini bisa kita terapkan sehari-hari sebagai bentuk aplikasi dari konsep Zero Waste.

1. Jajan, Bawa Wadah Sendiri
Ini biasa saya lakukan saat membeli jajanan atau makanan dan hendak dibawa ke rumah seperti bubur, nasi kuning, lontong kari, seblak, dan lain-lain. Lumayan kan, mengurangi sampah plastik walaupun hanya 1 buah plastik. Ditambah lagi saya termasuk team tidak diaduk, beli bubur pake wadah yang dibawa sendiri bikin topping dan buburnya tidak tercampur. Siapa di sini yang termasuk geng tidak diaduk juga?



2. Memakai Menstrual Cup atau Menstrual Pad
Ladies, ternyata pembalut sekali pakai yang sering kita gunakan merupakan salah satu penyumbang terbesar  sampah di bumi ini, khususnya di Indonesia. Nah, akhir-akhir ini sedang hits menstrual cup untuk menampung darah haid yang bisa dipakai berkali-kali. Tapi masih banyak yang ragu untuk memakainya. Nah, kalau ragu, mungkin kita bisa pakai menstrual pad yang juga bisa dipakai berkali-kali.



3. Menggunakan Clodi Untuk Anak
Semenjak punya bayi, sampah yang dihasilkan di rumah saya 50% nya adalah sampah popok. Dalam satu minggu sampah popok bisa se-keresek penuh. Itu baru sampah dari saya saja, gimana sampah dari ibu-ibu lainnya? Nah, pemakaian clodi bisa jadi alternatif pengganti popok sekali pakai. Memang agak mahal, tapi difikir-fikir, untuk investasi bagus juga. Karena ke depannya saya bisa lebih hemat, tidak ada lagi pengeluaran bulanan untuk beli popok.


4. Memisahkan Sampah Plastik
Saya biasa mengumpulkan sampah plastik seperti bekas botol minuman atau botol lainnya yang bisa didaur ulang. Kalau sedang rajin, sampah botol plastik ini bisa saya jadikan barang yang lebih bermanfaat atau hiasan. Kalau sedang sibuk dan tak sempat mendaur ulang biasanya akan saya berikan ke pemulung yang sering lewat depan rumah. Nantinya sampah plastik ini akan mereka setorkan ke pengepul untuk dicacah dan didaur ulang.



5. Zero Waste Saat Travelling
Sebisa mungkin saya mengurangi sampah plastik saat bepergian. Terutama saat mendaki gunung, karena di gunung tidak ada tempat sampah. Makanan yang berpotensi menghasilkan sampah seperti makanan ringan, saya masukkan ke dalam wadah. Makanan mentah lain seperti beras, telur, sayuran mentah, pun saya masukkan ke dalam wadah khusus. Selain mengurangi sampah plastik, juga menjaga keadaan makanan tetap dalam kondisi baik. Begitu juga dengan minuman, sebisa mungkin saya mengurangi pemakaian air minum dalam kemasan, saya lebih senang membawa botol yang bisa diisi ulang.
 


6. Menggunakan Sedotan Stainless atau Alumunium
Yes, sekarang sudah ada pabrik yang memproduksi sedotan bukan dari bahan plastik, tapi dari besi dan alumunium. Harga nya pun cukup murah, di online marketplace kita bisa memperoleh 1 set sedotan stainless seharga 30 ribu sudah termasuk sikat pembersih nya. Sedotan stainless ini bisa kita bawa saat makan di luar rumah. Selain bisa dipakai berkali-kali, tentunya dengan menggunakan 'sedotan pribadi' ini akan jauh lebih higienis daripada sedotan plastik.
 


7. Belanja, Bawa Kantong Sendiri
Teorinya sih bilang begitu, tapi untuk yang satu ini saya sulit terapkan. Terlebih, saya juga termasuk ibu-ibu yang hobi mengumpulkan kantong keresek bekas belanjaan. Buat apa? Biasanya saya pakai kembali untuk wadah sampah juga ehehe. Ya, tapi beberapa kali pernah saya coba untuk berbelanja dengan membawa kantong sendiri.


Mungkin itu beberapa hal kecil dan simple namun bisa memberikan kontribusi dalam pengurangan jumlah sampah di bumi. Aku yakin pasti ada ide-ide lain yang belum saya tulis di sini, boleh dong share di kolom komentar, aku ingin dengar :)

  • Share:

You Might Also Like

24 komentar

  1. Shock liat total sampah per harinya ๐Ÿ˜ข belum pernah nyoba nih menstrual pad, masih belum ngerti itu caranya gimana teh?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau menstrual pad mah kaya pembalut biasa teh dipake nya. Kalau yang menstrual cup nahh aku juga belum berani pake, padahal udah nikah.. hehe

      Delete
  2. Bener banget Teh ini wajib kita lakuin biar sampah ga terus menumpuk
    Aku jadi pengen coba yang menstrual pad itu

    ReplyDelete
  3. Love dwh klo sama tulisan begini.... Yuk kita peraktekan

    ReplyDelete
  4. Pengen sih teh zero waste namun ambo ga sanggup kemarin Rayi ga pake pospak seminggu rasane poll capenyoo kretekin jari ga ngaruh juga :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaa emang perjuangan banget yaaa buat nyuci nya..

      Delete
  5. Duh pake tampon / menstrual cup gitu ku tak sanggup hiks,

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku juga tehh kalau menstrual cup mah ga beranii. hahaha

      Delete
  6. Duh itu agak penasaran sama yg menstural, di Indonesia udah banyak belum ya..terus bocor ga tuh ya hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau menstrual pad udah ada teh, kalau yang cup aku juga belum pernah beli sih, dan ga akan beli dulu, takut make nya haha

      Delete
  7. ngeri ya kalo udah tau produksi sampah di Indonesia sampe segitu banyaknya. Semoga bisa dikit nerapin buat ngelakuin zero waste ini, meskipun rada sulit hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh, pelan pelan aja, dari hal-hal yang ringan aja teh :)

      Delete
  8. Iya nih, aku juga kantong kereseknya banyak :p kadang suka dimintain tukang warung tapi tetep aja sisanya masih banyak. Sebenernya kantorng keresek bisa dibuat Ecobrick, cuma yang masih belum jelas 'ecobricknya ntar digimanain?' hehe

    ReplyDelete
  9. Yang poin terakhir sudah diterapkan di kehidupan sehari hari, kalau pake mesntrual cup rasanya masih risih teh, idk juga cara makenya bagaimana :")

    ReplyDelete
  10. ini aku sudah melakukan nomor 6 dan 7 menuju nomor2 selain itu nih teh dokan ya

    ReplyDelete
  11. Dari semua listnya aku baru bisa pergi belanja bawa tas sendiri aja. Belum nerapin yang lain. Huhu.. lagi berusaha buat nerapin yg lainnya juga. Resolusi 2019.

    ReplyDelete
  12. pejuang zero waste juga teh ? tosss dulu, mangaat buat kita teh :)

    ReplyDelete
  13. Aku juga lagi nulis zero waste ini tp lagi fokus di ecobricknya.. lumayan lah ngurangin sampah plastik di laut biar gk kemakan ikan2?

    ReplyDelete
  14. Nice info...biar sampah gk berserakan dimana-mana :(

    ReplyDelete
  15. artikel nya super bermanfaat buat aku yang agak lemot malah ga ngerti masalah ginian๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  16. Aku dari 2017 mau pake menstrual pad wacana mulu nih, habis baca ini berasa d reminder tengkyu for sharing buun

    ReplyDelete
  17. Beberapa di atas alhmdulillah sudah di terapkan tp klo menstrual cup duh masih rada ngeri uy.. secara juga blm nikah hahah

    ReplyDelete