Tips Mengelola Keuangan untuk Mengubah Hobi Jadi Bisnis - Afifah Haq

Thursday, 12 December 2019

Tips Mengelola Keuangan untuk Mengubah Hobi Jadi Bisnis


Kita semua pasti setuju, pekerjaan yang paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar. Ya gimana ga menyenangkan kalau ada sesuatu yang kamu mau, yang kita sukai, kita kerjakan sepenuh hati, udah gitu dibayar pula.

Ngomong-ngomong soal hobi yang dibayar nih, Sabtu, 7 Desember 2019 kemarin saya datang ke sebuah event FUNancial bersama teman-teman dari Indonesian Female Bloggers. Acara ini digagasi oleh Home Credit Indonesia, yang mengusung tema: "Start Up Smart: Financial Tips for Turning Your Hobby into Bussiness". Acara ini menghadirkan narasumber kak M. Takdis selaku pemilik Whatravel Indonesia, dan kak Dipa Andika sebagai seorang financial planner dan juga owner dari Hahaha Corp. Dua narasumber ini berbagi tips soal pengelolaan keuangan dan juga pengalaman seputar bisnis yang bermula dari hobi.


Sekilas Tentang Home Credit Indonesia

Home Credit Indonesia selaku penyelenggara dari event ini adalah sebuah perusahaan pembiayaan berbasis teknologi. Home Credit Indonesia menyediakan pembiayaan di toko (pembiayaan non-tunai langsung di tempat) seperti alat elektronik, kebutuhan alat rumah tangga, dan furnitur.

Home Credit Indonesia memiliki tujuan yang mulia, yaitu untuk membantu kebutuhan yang kamu mau. Selain bantuan pembiayaan untuk kebutuhan tadi, Home Credit Indonesia juga menyediakan pembiayaan multiguna yang dapat dimanfaatkan untuk biaya renovasi rumah, biaya pendidikan, bahkan hingga biaya liburan.

Perusahaan ini berdiri di Indonesia pada tahun 2013 di area Jakarta. Hingga awal tahun 2017, Home Credit Indonesia berkembang tidak hanya di Jabodetabek, tetapi juga di Bandung, Makassar, Surabaya, Yogyakarta, Semarang, Malang, Denpasar, Pekanbaru, Medan, Batam, Palembang, Banjarmasin, Pontianak, Manado, dan Balikpapan.

Pengaturan Keuangan untuk Mengubah Hobi Jadi Bisnis

Acara yang dipandu oleh MC kak Ucieta Pohan ini betul-betul dikemas secara menarik. Acara dimulai dengan coffee break dan bahkan belum apa-apa sudah ada pembagian doorprize. Betul-betul dikemas secara santai padahal tema nya adalah tentang keuangan.

Acara kemudian berlanjut ke acara inti, yaitu mengenai tips seputar pengelolaan keuangan dalam hal hobi yang jadi bisnis. Di sini saya akan merangkum beberapa tips yang disampaikan oleh kak Dipa mengenai keuangan bisnis yang bermula dari hobi.

Pertama, sebelum mendirikan sebuah bisnis, maka kita harus mengerjakan yang kita sukai terlebih dahulu. Artinya, di sini mindset kita harus diatur untuk betul-betul bertekad dalam menyalurkan hobi yang kamu mau, dan sebaiknya jangan dulu berorientasi kepada uang. Mengapa? karena sesuatu yang dikerjakan dengan sepenuh hati akan melahirkan hasil yang sebanding.

Kedua, dalam berbisnis sebaiknya pisahkan keuangan pribadi dengan keuangan bisnis. Sebetulnya ini logis juga ya, saya sering sekali merasa kerepotan ketika uang kantor yang dititipkan kepada saya tercapur dengan keuangan pribadi saya.

Ketiga, pencatatan cashflow. Biasakan untuk selalu mencatat alur cash (keuangan) yang masuk dan keluar. Hal ini akan mempermudah kita untuk mengatur keuangan.

Keempat, dokumentasi. Ini penting banget loh, karena dokumentasi ini akan berguna bila terjadi suatu masalah di waktu yang akan datang. Dokumentasi yang dimaksud adalah berupa surat kontrak, quotation, invoice, bukti potong pajak, bukti komunikasi, dll. Jangan sampai bila ada masalah di waktu ke depan, kita jadi kelimpungan karena tidak adanya bukti atau dokumentasi ini.

Kelima, reporting. Buatlah selalu report atau laporan terkait dengan keuangan secara berkala. Mulai dari harian, bulanan, dan tahunan.


Kesalahan dalam Berbisnis

Ada beberapa kesalahan yang sering dilakukan oleh para pebisnis. Berikut adalah beberapa hal yang harus dihindari oleh pebisnis menurut kak Dipa.

1. Jangan Berbisnis Sendiri

Berbisnis sendiri memang lebih ringkas karena pemasukan yang didapat semuanya masuk full ke dompet kita. Tapi justru hal ini yang salah menurut kak Dipa. Bisnis yang sehat itu adalah yang ketika kita sakit, ada keperluan, bahkan sedang liburan, bisnis tetap berjalan. Untuk itu, sebaiknya hire orang untuk juga membantu bisnis kita agar tetap berjalan.

2. Pengaturan Keuangan Bagi yang Memiliki Hasil yang Tak Menentu

Kak Dipa memahami bahwa tak semua pebisnis memiliki penghasilan yang tetap setiap waktunya. Kadang blan ini omsetnya bagus, tak jarang pula bulan berikutnya omsetnya turun. Tips dari kak Dipa adalah buatlah sebuah rekening khusus untuk bisnis, kemudia gaji-lah diri kita di tanggal yang kita mau. Contoh, kita ambil rata-rata pemasukan bisnis kita setiap bulannya. Kemudian masukkan penghasilan itu ke rekening khusus di tanggal yang sama setiap bulannya. Maksudnya adalah, ketika keuangan kita ditinjau, maka keuangan kita akan terlihat stabil, karena kita selalu memasukkan jumlah yang sama di tanggal yang sama.

3. Latte Factors

Secara istilah, latte factors berarti pengeluaran yang terlihat kecil, namun tanpa disadari hal tersebut dilakukan berkali-kali. Contoh kecilnya seperti jajan. Kita rasa kita hanya mengeluarkan uang untuk jajan hanya Rp 10.000 misalnya (di luar kebutuhan), namun sering terjadi.

Nah, ini dia yang dinamakan bocor halus. Pengeluaran yang terlihat kecil namun terjadi berkali-kali ini yang bikin keuangan kita tidak stabil. Baik itu dalam hal bisnis maupun pribadi. Survey bahkan menyatakan bahwa 9 dari 10 orang rata-rata mengeluarkan latte factors lebih dari Rp 900.000,- per bulan. Waw! langsung jleb deh saya.

Pengaturan Keuangan Pribadi

Oke, kita sudah berbicara tentang soal keuangan bisnis. Selanjutnya, kak Dipa yang baik hati ini juga menyampaikan tips untuk mengatur keuangan pribadi. Mari kita simak melalui catatan yang aku rangkum:

1. Pembagian Keuangan

Siapa di sini yang gaji bulan lalu nya masih ada sampai sekarang? Saya yakin ga akan banyak. Nah, menurut kak Dipa nih, sebaiknya atur keuangan dengan membagikan pos-pos dalam presentase berikut:
30% Investasi
10% Dana darurat
10% Pribadi (lifestyle, hobi)
50% Pengeluaran rutin+zakat
Bijak banget ga sih kak Dipa ini. Beliau ga menyuruh kita untuk stop mengeluarkan uang untuk keinginan pribadi. Beliau masih membolehkan hanya saja presentase nya yang lebih rendah dibandingkan untuk investasi dan pengeluaran rutin.

2. Dana Darurat

Tadi disebutkan bahwa kita harus menyisihkan sekitar 10% untuk dana darurat. Memangnya dana darurat ini buat apa sih? Nah ternyata, dana darurat ini penting banget untuk sesuatu yang tidak kita duga. Misalnya, kecelakaan, sakit, bahkan untuk barang diskon untuk sesuatu yang kita butuhkan boleh loh pake dana darurat ini.

Dana darurat bisa kita simpan dalam 4 jenis simpanan; bisa berupa tabungan, deposito, reksadana, dan emas. Silahkan pilih sesuai kebutuhan, namun biasanya yang paling praktis itu menyimpan dalam bentuk tabungan karena mudah sekali untuk dicairkan.

3. Investasi

Kak Dipa menyarankan untuk mengambil 30% penghasilan sebagai investasi di awal. Tujuan investasi ini banyak juga loh. Dana investasi yang kita sisihkan kelak dapat kita gunakan untuk dana pensiun, dana sekolah anak, aset, dana untuk liburan, dan lain-lain.

Jadi, ga ada lagi tuh istilah sebulan/dua bulan menjelang anak masuk sekolah kita bingung mencari dana. Seharusnya dana untuk sekolah anak ini sudah kita persiapkan jauh-jauh hari melalui dana investasi yang kita sisihkan ini. Investasi bisa kita simpan dalam berbagai bentuk. Misalnya dalam bentuk deposito, ORI, emas, saham, properti, reksadana, valas, dan lain-lain.

Kak Dipa juga memberikan contoh perhitungan investasi untuk dana pensiun seperti ini:
Misalnya, tahun ini pengeluaran kita adalah Rp 4.000.000,- per bulan
Usia kita saat ini 25 tahun.
Inflasi di Indonesia setiap tahunnya rata-rata 10%
Maka, total biaya pensiun di umur 55-75 adalah sebesar Rp 16.751.426.178,-
Lalu, jika kita berinvestasi di reksadana saham (15%), maka biaya setiap bulannya adalah Rp 2.389.708,-
Hayoh.. Kaget juga kan? Sama, saya juga kaget. Makanya sepulang dari sini saya buru-buru lagi deh mangatur keuangan saya yang acak-acakan ini. Saya ga pengen di masa tua saya, saya malah merepotkan anak cucu. Pengennya sih anak kalau udah punya uang ya sudah buat mereka saja.


Penutup

Acara 3 jam yang ga terasa banget. Selain karena venue nya yang nyaman, juga bahasannya sangat menarik dan menusuk qalbu. Dosa-dosa finansial saya seolah terkorek. Terimakasih banget pokoknya untuk Home Credit Indonesia dan juga Indonesian Female Bloggers yang sudah mengundang saya ke acara ini.

Semoga ke depannya saya bisa menghadiri acara yang serupa dengan tema yang berbeda, karena edukasi soal keuangan adalah hal yang betul-betul saya butuhkan saat ini.

Share with your friends

37 comments

  1. Tantangan juga sebenarnya sih ya jalanin bisnis dari hobi soalnya kalau kayak adis yang hobby jalan2 kepikiran biat bikin jasa travel kalo di aku mah bisa jd malah kalap belanja. Hahahaha

    Jadi pengelolaan keuangan adalah koentci ya tetep

    ReplyDelete
  2. Pasti hepi dong kalo hobi kita dibayar. Ternyata disarankan untuk menggaji pegawai ya agar bisnis tetap jalan. Noted.

    ReplyDelete
  3. Narsumnya Keren keren ya? Inspiratif banget, apalagi tentang latte factor

    ReplyDelete
  4. menggaji diri sendiri selama ini terlewat sama aku, gak kepikiran hehehe tapi mau ah mulai depan hasil dari bisnis disisihkan buat gaji diri sendiri

    ReplyDelete
  5. Penghapus dosanya ... tambah rajin kerja, kali ya? Terus, jangan jajan mulu biar gak bocor alus hehehehehe

    ReplyDelete
  6. bahahahha dosa dosafinansial yang hanya bisa ditebus dengan kerja lebih keras dan lebih pintar

    ReplyDelete
  7. Bikin report rutin secara berkala itu PR banget buatku. Baiklah mari kita rapikan mulai sekarang demi masa depan cerah :)

    ReplyDelete
  8. Beruntung banget bisa ikutan acara finansial kemarin. Jadi diingatkan kembali untuk mengelola keuangan dengan baik. Apalagi jika sudah memiliki financial goals yang terperinci

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kena sentil dan merasa diingatkan kembali untuk mempersiapkan dana pensiun hihihi

      Delete
  9. Hobi yg dibayar enak, tapi pas ketemu masalah ya bete juga. Cuma modal suka ini yang bikin bertahan kayaknya :D

    ReplyDelete
  10. Latte Factors itu terjadi padaku, hahaha. Seru nih acaranya. Salut buat Home Credit bisa bikin bincang keuangan se-FUN ini :))

    ReplyDelete
  11. seneng ya kmrn banyak banget ilmu yang bisa di dapat :) udah gitu nggak berasa bosen karena emang fun banget acaranya

    ReplyDelete
  12. Berbisnis lalu punya partner itu emang bisa bikin bisnis meroket ya, selain dari segi modal jadi ada yang saling mengingatkan. Keren ya emang Takdis ini. AKu sih sebelum mulai bisnis mau benerin keuangan dulu, selama ini nyatet masih semau-maunya hehe

    ReplyDelete
  13. seru banget ya teh acaranya, 3 jam teh gak kerasa :)

    ReplyDelete
  14. Aku belum konsisten buat dana darurat nih teh kadang pisahin kadnag ga karena lupa padahal penting juga yah cuman 10% ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. setelah pulang dari acara ini aku jadi punya banyak rencana pengen bikin rekening tapi masih terkendala malas wkwkwk

      Delete
  15. Dokumentasi memang penting banget. Saat butuh apa-apa ketika tersimpan baik, langsung bisa diakses. Apalagi invoice mah penting banget 😆😆

    ReplyDelete
  16. Beruntung aku bisa hadir di acara ini teh. Kalau nggak mungkin aku ga bakalan tobat jajan boba sama online shop nih. Wkwkwk.

    ReplyDelete
  17. Start Up Smart: Financial Tips for Turning Your Hobby into Bussiness ... bagus sekali acaranya, menolong banyak orang dalam hal perencanaan finansial.

    ReplyDelete
  18. Bekerja sesuai hobby itu emang impian banyak orang ya? Termasuk akkyuu. Dan hadir di acara ini semakin membuka mata bahwa adalah sangat mungkin untuk mengejar impian ini. Asalkan... Kita yakin, percaya diri dan totalitas dalam meraihnya.

    Catatannya sip dan mantul, nih!

    ReplyDelete
  19. Emang paling enak kalau hobi itu jadi bisnis ya mbak, habis itu tinggal kita yang pinter-pinter mengatur keuangan deh. Asik ini dapat pencerahan dari Home Credit ya mbak.

    ReplyDelete
  20. Pengaturan keuangan yang terencana ini sangat membantu banget di saat-saat tak terduga karena sudah ada posnya, jadi gak kebingungan cari pinjaman sana sini

    ReplyDelete
  21. Penting bngt y mba bljar literasi keuangan aplg dipakai buat bisnis biar jelas nih alur uang atau cash flow nya

    ReplyDelete
  22. Emang udah paling cihui kalo hbi dibayar. Kaya ngeblog misalnya. Wkkwwk. Cuma penyakitnya adalah suka lupa nabung dan invest. Duh...duhh kudu sering dateng ke acara kek gini biar gak khilap mulu.

    ReplyDelete
  23. Oh ternyata Homecredit juga bisa pembiayaan lain selain barang2 gtu yaaa. Bagus juga nih mabk acara bincang2 finansialnya bikin jd makin semangat buat memperbaiki perencanaan keuangan di masa mendatang yaa. Apalagi kalau punya usaha :D

    ReplyDelete
  24. Hobby yg dibayar atau hobby yg menjadi bisnis itu paling menyenangkan. Tapi aku belum bisa melakukannya. Dan untuk mengatur keuangan, dana daruratku saat ini masih gabung dg dana pribadi. Hulalala...

    ReplyDelete
  25. Aku juga gitu skrg, udah mulai nerapin disiplin dalam hal pencatatan keuangan di rumah. Jd gak beda jauh sama org kantoran, ada closing bulanan sama tahunan :)))

    ReplyDelete
  26. dana darurat ini masih belum kepikiran haha, soalnya kadang suka saya ambil kalau liat diskon, sama darurat kali ya kalau ada diskon wkwkwkw

    ReplyDelete
  27. Wow...kalau bisa sedetil itu dalam mengatur keuangan, yakin...bisa membangun usaha dengan profit yang bagus.
    Sayangnya, dalam perjalanan bisnis, tidak sesimple itu.

    **hehhee...mulai banyak alesan.

    Tapi serius...acara finansial planning gini penting banget rutin dilaksanakan. Buat charging kekonsistenan kita dalam mengatur keuangan.

    ReplyDelete
  28. Huwaaa ikut kaget baca rinciannya di paling bawah itu. Kalo gak direncanain ya gak bisa ya? Hiks. Apa yang udah aku lakuin? Duh jadi sedih deh :(

    ReplyDelete
  29. Seneng banget bisa ikut acara ini. Memotivasi aku yang keuangan keluarganya bocor halus. Semoga insyafnya bisa konsisten :D

    ReplyDelete
  30. Ah iya, bocor alus itu latte factor ini.

    Acara ini, tadi pagi diadakan di surabaya, mbak. Senang bisa dapatkan ilmu byk bgt di acara ini

    ReplyDelete
  31. Dari hobi jadi bisnis? Mau bangeet. Kapan lagi bersenang2 trus dapat duit. Hehe. Tapi butuh pengelolaan keuangan yang bagus ya biar bisa terwujud. Hm, buatku masih PR besar nih.

    ReplyDelete
  32. Mengatur keuangan adalah tantangan terberat ku selama ini, masih aja suka terjadi latte factors yang kadang-kadang tidak terasa tapi kalau dikalkulasi selama sebulan ternyata besar juga

    ReplyDelete
  33. acara serupa sudah digelar di Surabaya dan saya ikutan. serunya yaaa. saya langsung itung2an dan bikin perincian pengeluaran. wih banyak latte factor-nya

    ReplyDelete
  34. Latte factor ini kalau nggak dikendalikan memang akhirnya bisa bikin kantong jebol juga ya

    ReplyDelete
  35. Menarik belajar bisnis terutama bagi perempuan. Bisnis yang dimulai dari hobi emang sesuai passion, tinggal menjaga konsistensi dan didukung oleh banyak pihak ketika seorang wanita sudah berumah tangga.

    ReplyDelete

Hai, terimakasih sudah berkunjung. Maaf komentarnya aku moderasi. Jangan beri komentar anonim atau menyantumkan link hidup ya, karena akan otomatis terhapus ^^

Notification
This is just an example, you can fill it later with your own note.
Done