[REVIEW] Hotel Istana Kuala Lumpur

By Afifah Nurul Haq - 16:02:00


Alhamdulillah, beberapa bulan yang lalu saya menang lomba foto di instagram, hadiah nya berupa voucher hotel. Ternyata, voucher hotel ini bisa dipakai dimana-mana. Akhirnya ku pakai untuk menginap di Kuala Lumpur kemarin.

Alasan kenapa memilih hotel ini cetek banget sih:
  1. Dilihat dari skor tripadvisor, lumayan bagus, nilai nya 82.
  2. Karena suami saya pengen ada bathtub nya, dan ketika saya cek di tipe kamar yang ingin saya pesan, ternyata tersedia bathtub.
  3. Dari namanya, "Hotel Istana" melayu banget kan namanya, aku berharap di sini banyak orang melayu nya (tapi ternyata saya salah  😂)
Karena voucher nya ini hanya bisa dipakai di aplikasi Misteraladin, akhirnya saya coba pesan lewat aplikasi Misteraladin. Alhamdulillah, dapat, email notifikasi pun masuk sesaat setelah saya selesai memesan.

Tapi saya mah orangnya khawatiran, karena dulu pernah juga pesan hotel via Misteraladin, begitu datang ke hotel, resepsionis nya bingung cari nama saya. Dan ternyata, orderan saya nyangkut di pemesanan via Expedia. Untung nyangkut, kalau ga terdaftar waah repot urusannya. Berkaca dari pengalaman, saya pun ingin lebih memastikan. Gamau dong, sudah jauh-jauh ke Malaysia, trus tiba-tiba ga bisa nginep karena nama saya tidak ada di daftar tamu hotel. Akhirnya, saya kirim email ke pihak hotel Istana.

Pihak hotel Istana ini gercep banget, siang itu juga email saya dibalas. Alhamdulillah mereka bilang kalau nama saya ada di daftar tamu hotel mereka. Siip deh.. tenang kalau begini.

Lokasi Hotel Istana Kuala Lumpur
Hotel Istana berada di jalan Raja Chulan, Kuala Lumpur, Malaysia. Letaknya cukup strategis, karena berada di tengah kota dan dekat dengan pusat keramaian. Begitu sampai di bandara KLIA 2, saya langsung memburu bas ke KL Sentral. Dari KL Sentral, saya menaiki monorail (MRL) dan turun di stasiun Raja Chulan. Ternyata dari stasiun jaraknya deket banget, tinggal kentut, nyampe deh. Ehehe.

Posisi hotel dekat dengan perempatan jalan Raja Chulan. Begitu turun dari stasiun monorail Raja Chulan, kita tinggal menyebrang ke arah selatan, dan berjalan kira-kira 100 meter.

Bandara KLIA 2 ke KL Sentral, menggunakan skybus, sekitar 1 jam, RM 12, atau
Bandara KLIA 2 ke KL Sentral, menggunakan KLIA Ekspress, 30 menit, RM 55 (pilihan)
KL Sentral ke Raja Chulan Monorail Station, sekitar 30 menit, menggunakan MRL, RM 2.7
Raja Chulan Monoral Station ke Hotel Istana, jalan kaki, sekitar 5 menit.
APA YANG SAYA SUKA
1. Semua Staff Ramah
Begitu masuk hotel, saya disambut oleh seorang petugas laki-laki. Beliau membukakan pintu dan mengucapkan salam kepada saya.

"Assalamu'alaikum.. Sila masuk.." begitu ucapnya.

Pada saat check-in, saya diterima oleh resepsionis wanita berkebangsaan India, dan beliau tidak bisa berbahasa melayu. Terpaksa lah saya berbicara bahasa inggris dengan grammar yang yaa gitu deh, untungnya beliau mengerti 😅.

Selama pesanan saya diproses, saya dipersilahkan untuk menikmati welcome drink berupa jus. Selagi menikmati minuman, tiba-tiba ada yang datang dari belakang, eh ternyata resepsionis nya datang mendekati saya untuk memberikan kunci. Sopan banget ya, jadi ga dibalik meja gitu. Ga cuma sampai disitu, beliau pun mengantar saya sampai ke lift.


2. Harga
Saya memesan kamar tipe Double Deluxe dengan sarapan seharga 1,2jt se-malam. Untuk harga segini sih, lumayan lah yaa, karena menurut saya hotel Istana adalah hotel bintang lima dengan budget yang lumayan terjangkau. Hotel bintang lima lainnya rata-rata di atas 1,5jt sampai 2jt per malam.


3. Fasilitas
Fasilitas yang saya dapat dari kamar yang saya pesan cukup komplit:
- Ruangan yang lumayan luas sekitar 38 m2, dengan 1 tempat tidur tipe King, dilengkapi dengan 1 kursi sofa, 1 meja kecil, 1 kursi dan meja kerja.
- LCD TV yang lumayan besar
- Tea and coffee maker
- Toiletries
- Hair dryer
- Shower, bathtub, dan toilet terpisah, plus air hangat
- Setrika
- Mini refrigator
- Telepon
- Free Wi-Fi (ini penting, demi kelangsungan hidup di dunia maya ekekekek)

Catatan: Di sini saya memesan kamar tipe non smoking room. Dan jika saya secara segaja atau tidak sengaja mengaktifkan sensor dan alarm asap, maka saya akan didenda sebesar RM 50. Saya juga ditawari kasur tambahan untuk bayi, tapi tidak saya ambil, karena si bayi ga bisa tidur jauh-jauh dari orangtua nya.




4. Sarapan
Menu sarapan di sini lumayan banyak pilihannya dari mulai sereal, buah-buahan, nasi, bubur, scramble egg, jus, salad, roti-rotian. Cuma sayang saya ga sempet cobain semua dan ga sempet foto karena riweuh perbudakan hehe. Bubur di sini rasanya hambar, beda degan bubur di Indo yang sedikit ada rasa asinnya. Tapi rasa hambar itu kemudian jadi gurih karena ditambah topping ikan teri, telur asin, suwiran daging ayam, kacang merah, kecap, dan ada rasa pedasnya. Saya kira pedas nya dari bumbu kari bubuk, begitu dilihat, ternyata suami saya ngasih topping cabe rawit ijo dong, dia kira itu bawang seledri. 😂 

Foto: www.tripadvisor.com
Eh iya ada cerita menarik nih waktu mau sarapan. Begitu mau masuk restoran nya kami disambut oleh salah satu staff pria, seperti orang India, tapi ternyata beliau bisa bahasa melayu. Beliau menghamipir kami, eh, maksudnya menghampiri anak saya 😁

"Maasya Allah.. Cute nya.. Sepagi ni dah bangun?" sapa nya dengan wajah sumringah.
"Sini tangannya.." lanjut beliau

Mendengar itu, otomatis saya suruh anak saya untuk salim (mencium tangan bapak itu), hal yang biasa saya lakukan tiap kali anak saya disapa orang. Eh tapi ternyata.. belum sempat saya menyuruh anak untuk salim, bapak itu sudah duluan mencium tangan anak saya. Wah, kok kebalik ya? malah beliau yang cium tangan anak saya 😅

APA YANG KURANG DISUKAI
1. Bahasa
Hehehe ga usah kaget gitu dong. Soalnya, saya sangat berharap di sini saya lancar berkomunikasi karena dari nama nya saja sudah melayu banget, Hotel Istana, eh taunya staff nya 80% orang India dan China, hanya beberapa saja yang bisa berbahasa melayu.Tapi ini bukan masalah yang begitu berarti.

2. Desain Terlalu Old
Entah kenapa saya lebih suka hotel dengan desain atau warna yang cerah. Hotel Istana ini menurut saya mewah sih, tapi warna-warna nya banyak didominasi warna coklat atau krem. Jadi kesannya kayak temaram redup gitu (ngomong apa si gue nih). Ditambah lagi suasana hotel yang memang rata-rata sepi kecuali saat check out, jadi agak serem gimana gitu.

3. Deposit Terlalu Mahal
Di sini, kami diminta deposit sebesar RM 250. Yaa, meskipun nanti pada saat check-out dikembalikan sih. Tapi buat saya terlalu mahal, karena hampir 75% dari harga sewa kamar nya. Yang tadinya saya mau beli oleh-oleh di hari pertama, ga jadi deh karena sebagian uang saya disimpan untuk deposit.

Oh iya satu hal lagi, karena kami adalah tourist dari luar negri, jadi kami dikenai touristment tax sebesar RM 10, karena hotel Istana ini hotel bintang lima. Jadi uang deposit yang dikembalikan dipotong pajak ini, sehingga jumlah yang diterima hanya RM 240.

Oke, sekian ulasan saya tentang Hotel Istana Kuala Lumpur. Hotel ini saya rekomendasikan untuk kalian yang ingin merasakan sensasi hotel bintang lima dengan budget 1juta an. Tapi kalau untuk backpacker saya ga sarankan yaa..

Terimakasih sudah mampir 💓💞

  • Share:

You Might Also Like

33 komentar

  1. Selain 3 poin terakhir itu, sepertinya hotel Istana ini sudah memenuhi standar service excellent ya Mbak. Dan lagi kalau untuk desain, kembali pada selera. Makasih buat reviewnya Mbak, nambah rekomendasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul banget ini yang paling saya suka dari hotel ini.

      Hehe iya bisa jadi orang lain malah suka dengan desain antik seperti ini

      Sama2 ya mbak, terimakasih juga sudah mampir.. :)

      Delete
  2. wow lumayan juga ya teh sedikit menguras budget, tapi kayaknya nyaman sih liat dari kamarnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa teehh.. ini kayanya cocok buat yang emang beneran pengen staycation di sini hehe

      Delete
  3. Agak menguras budget tp sesuai yg kita mau itu kepuasan ya teh keren nih reviewnya di tunggu review2 treveling selanjutnya ya teh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayaaann tapi sebanding sama apa yang didapat :D makasih teteeh

      Delete
  4. wah teteh hotelnya bagus banget

    ReplyDelete
  5. kalo nginep di hotel luar negeri emang selalu ada tourist tax teh? mon maap belom pernah keluar negeri ni hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di Malaysia peraturannya gitu teh, tapi tiap hotel beda2, antara hotel binta 2, 3, 4, sama 5 beda beda harga pajak turis nya teh

      Delete
  6. Untuk 1.2 kayaknya masih terjangkau ya dengan fasilitas yg didapat. Di indonesia juga segituan, malah byk yg lebih mahal. Thank you teh reviewnya. Mudah2an ada rezeki bisa nginep di sana. Hhi

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau untuk kelas bintang lima ini lumayan teh.. hehe. iya bener, malah di Indonesia lebih mahal, aku pernah dapet hotel bintang 3 harga nya 800an coba huhu.

      Aamiinn.. makasih udah mampir yaa :)

      Delete
  7. Wah mantep abis, kali aja liburan kesana yaa..nice info sekali..

    ReplyDelete
  8. Meskipun hotel bintang 5, harga segitu bener banget teh lumayan terjangkau dgn fasilitas yg didapet juga.. Thankyou infonya teteh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tehh kalau sekelas bintang lima mah keitung lumayan murah sih teh. Makasih juga udah mampir yaa :D

      Delete
  9. Bagus dan megah ya hotelnya mbak, apalagi pas lihat kolam renangnya. Harga 1.2 juta worth it bngt deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betull mbak.. ada harga ada rupa :D makasih udah mampir yaa :D

      Delete
  10. Hotelnya luas dan nyaman utk sekedar tidur atau staycation... Sayangnya waktu ke malay aku dapet hotel yang sempit nya minta ampun :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mudah-mudahan nanti pas ke Malay lagi dapet hotel yang bagus tapi murah yaa :D

      Delete
  11. asik hotelnya kalau nyari nyaman sih ini menang ya, tapi kalau backpackeran aduh mikir lagi akutu

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu iyaa teh, kalau ga karena dapet voucher aku juga ga akan milih ini sih wkwkwk

      Delete
  12. Destinasi wisata LN cukup terjangkau dan lengkap ya KL ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. betulll hayu halan halan bareng teh :D

      Delete
  13. Rencananya taun depan aku mau traveling ke KL. Duh budetnya kudu dipush nih kalau mau nginep di hotel ini, ya. Tapi ada harga ada rupa, sih huehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aahh seneng banget dikunjungin teh Efi :D asik asik taun depan jalan2.. iya teh, kalau buat berhari-hari mending nyari yang leih murah tapi juga nyaman, kayanya banyak juga sih :D

      Delete
  14. nice info mbak..sapa tau ada rezeki berkunjung ke KL bisa masuk daftar pilihan hotel niy

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih sudah mampir kakaak, boleh2 bisa jadi rekomendasi nih kalau mau staycation di sini

      Delete
  15. Baru tau ada tourisment tax teh. Apa memang khusus hotel bintang 5 aja ya?
    Hmm .. Kalo gitu aku kudu fasih bahasa melayu biar dikira org malaysia keturunan indonesia.

    Egimana? 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua hotel di Malaysia kayanya teh, tapi beda2 sesuai kelas nya. Antara hotel bintang 2,3,4, dan 5 beda harga pajak nya.

      Egimana jadi nya teh? haha

      Delete
  16. Baru tau banget tentang staycation di KL ini. Nice sharing teteh, mamak superlove bangeet ini mah, travelling asik😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. wadaw aku suka ngapung kalau dipuji teh ah.. :P makasih ya teeh udah mampir

      Delete
  17. teteh ku salfok dengan tinggal kentut bisa langsung sampe hotelnya wkwkwk :D baiqlah patut ditiru :p

    ku kira tuh orang India maugendong taunya salim yah saking emesssh si dede ya teh

    ribet emang kendala bahasa mah ya teh tapi its okay lah yg penting hepi tugeder :D

    ReplyDelete