7 Hal Menyenangkan tentang Kuala Lumpur

15:53:00


Alhamdulillah, liburan kali ini akhirnya bisa bawa anak dan suami ke tempat yang agak jauh. Ya, walaupun cuma 2 hari sih, tapi lumayan lah bisa quality time bareng suami dan anak. Mengingat pak suami super duper sibuk, sering lembur bahkan di hari Minggu. Buat saya, 2 hari di Kuala Lumpur ini lumayan berkesan dan banyak hal-hal yang saya suka dari tempat ini.

1. Ramah di Kantong
Biaya makan di Kuala Lumpur hampir sama dengan biaya makan di Jakarta. Satu kali makan untuk 2 orang, harga RM 30 sudah kenyang plus minum, itupun sudah dapat menu yang lumayan 'wah'. Makan di KFC pun hampir sama harga nya, saya pesan 2 porsi seharga RM 20 isinya nasi lemak, ayam crispy, pepsi, plus ada semacam salad dari kol dan wortel. Dan biaya makan ini sangat bisa ditekan, misalnya dengan membawa air minum sendiri, atau bawa nasi sendiri, atau bekel Pop Mie dari Indo. 😂

Harga tiket pesawat pun terbilang murah, saya dapat harga tiket Bandung - Kuala Lumpur seharga Rp 750.000,- / orang. Harga tiket juga masih bisa ditekan jika ada promosi, dari Air Asia misalnya, yang sering mengadakan promo kursi gratis. Bahkan, ada teman yang dengan harga kurang dari Rp 900.000,- bisa dapat 4 kursi untuk rute Jakarta - Kuala Lumpur.

2. Transportasi Umum
Kuala Lumpur punya sebuah 'terminal' bernama KL Sentral. KL Sentral ini semacam terminal hub bagi semua transportasi umum seperti Monorail, MRT, LRT, KTM, dan KLIA Express. Perlu diakui bahwa Malaysia memang selangkah lebih maju daripada Indonesia dalam hal transportasi.

Penggunaan transportasi umum di sini tentunya akan menghemat waktu, karena sudah dipastikan tidak akan terkena macet. Oya, untuk pembelian tiket nya sendiri, tidak seperti di Singapura yang harus membeli kartu, di Kuala Lumpur kita bisa membeli tiket langsung sekali jalan di mesin tiket otomatis.


Penggunaan mesin tiket otomatis nya cukup mudah kok, kita tinggal memilih jenis transportasi mana yang akan kita naiki dengan menekan pilihan di menu layar sentuh. Lalu tentukan jumlah tiket yang akan dibeli, setelah itu bayar dengan memasukan uang kertas ke mesin. Tunggu sebentar, cling! keluar lah 'tiket' yang bentuknya koin yang terbuat dari plastik berwarna biru beserta uang kembalian (jika ada).

Uang kembaliannya juga koin ternyata. Satu waktu saya beli tiket monorail total RM 3. Lalu ku masukkan uang 1 lembar RM 10, dan wuuurrr!! Uang kembalian pecahan 20 sen dan 10 sen murudul seketika kayak disawer 😂 



3. Bahasa
Buat temen-temen yang ingin merasakan liburan ke luar negri tapi bahasa inggris nya masih ancur-ancuran kayak saya 😋 Malaysia bisa jadi pilihan nih. Bahasa melayu dengan bahasa Indonesia memang mirip-mirip. Saya dan suami juga tidak pernah ragu jika ingin bertanya.

Kecuali.. kalau ketemu orang India. Rata-rata orang India disini ga bisa berbicara bahasa melayu, mereka hanya mengerti bahasa Inggris. Ada sih, beberapa, tapi ga banyak.

4. Bus Gratis GO KL
Bus atau bas ini memang disediakan untuk mereka yang ingin mengelilingi kota Kuala Lumpur. Bus ini percuma alias gratis tis.. Mau naik turun atau keliling-keliling berapa kali putaran pun silahkan saja. Jumlahnya banyak, dan selalu ada di hampir setiap perhentian bas. Bentuk fisik bas ini kurang lebih seperti ini:



5. Kuliner Halal
Sebagai seorang muslim, saya ga was-was kalau ingin berwisata kuliner di sini. Kuala Lumpur memiliki banyak penduduk muslim, sehingga pilihan makanan nya pun banyak yang Halal. Ya, ga semua halal sih memang, saya waktu disini menghindari tempat makan China, dan lebih memilih penjual yang berjilbab 😋

2 Porsi Nasi Briyani Kambing, 1 cup Milo, dan 1 Cup Lemon Tea seharga RM 31, ini harga di bandara
6. Budaya Disiplin dan Empati
Selama di sini, saya belum pernah lihat orang menyebrang sembarangan, pasti selalu di zebra cross dan menunggu lampu untuk pejalan kaki menyala hijau. Yaa, walalupun ada sih beberapa yang menyebrang seenaknya padahal lampu masih merah, tapi jarang saya temui.

Orang-orang di sini juga ramah-ramah. Atau karena saya bawa bayi ya? hehe.. Banyak banget yang nyapa, nyapa anak saya sih tapi hahaha. Rasa empati mereka juga tinggi, tiap kali saya naik monorail, mau se-penuh apapun, pasti ada aja yang mengalah dan mempersilahkan saya duduk. Satu waktu anak saya rewel, ingin berdiri, ga mau duduk, akhirnya berdiri lah saya sambil gendong anak. Kemudian saya mempersilahkan penumpang lain untuk duduk di tempat saya. Tapi mereka malah malu dan enggan untuk duduk.


7. Kebudayaan Daerah Lain
Yang saya lihat, Kuala Lumpur ini didominasi oleh 3 suku bangsa: Melayu, China, dan India. Jadi walaupun saya belum ke negara China atau India, setidaknya saya bisa melihat kebudayaan mereka di sini. Dari mulai pakaian tradisional, saya melihat banyak sekali orang India yang menggunakan pakaian khas nya. Melihat ini saya jadi bertekad dalam hati, nanti lagi kalau ke luar negri pakai batik aah..

Kebudayaan lainnya juga bisa saya kenali lewat tempat wisata di sini seperti Kuil, kampung Arab, Batu Caves. Saya juga bisa merasakan lezatnya nasi briyani langsung buatan orang India nya sendiri.


Seperti itulah kira-kira 7 hal yang saya suka dari Kuala Lumpur. Ada yang pernah ke Kuala Lumpur juga kah? Adakah hal menarik lain yang tidak saya bahas di sini? Boleh share di kolom komentar yaa.. Terimakasih sudah mampir 💙

  • Share:

You Might Also Like

31 komentar

  1. Penasaran euy ke Kuala Lumpur..

    Sudah pernah ke Malaysia tiga tahun lalu tapi ke Johor Bahru. Maklum anak-anak suka lego jadi ke Legoland. two in one...tujuannya Singapura, nyebrang via darat ke Johor Bahru dan balik ke Indonesia lewat Singapura lagi hihihi..

    Semoga nanti bisa ke Kualalumpur juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iih asyik banget teehh, dua negara sekaligsu gitu yah :D
      aku juga pengen ke Legoland, tapi nanti deh nunggu anak agak gedean dikit :D

      Delete
  2. Aku basa menang review buku ka KL teh nginep dideket sungei wang di hotel Royal pas mau belanja oleh2 tuh yasalam emang bahasa Melayu lucu2 jadi kalau orang Malaysianya nawarin aku suka ngakak sendiri teu sopan pisan nyak :D

    dan yang bikin aku kesel itu ceritanya malam2 cari makan nah karena aku pengen yang kuah di menu tertera Maggie Soup pikir aku wah kayaknya ini sop enak bingits nih eh pas datang ternyata mie pake telor :D

    next mah pengen ajakin juga keluarga itu teh 750K bulak balik teh?apa sekali berangkat 750K pulang berenang wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kenapa teteh satu ini selalu kocak :D

      Zonk teh makanan nya? Lain kali nanya dulu kali yahh :D

      Hayu atuh teh pekesyen bareenggg.. Itu 750rb sekali jalan meureun teh :P, Bandung-Lombok aja 1juta an

      Delete
  3. Kapan ya bisa ke sana dengna suami dan anak, one day,aamiin

    Kayaknya Malasysia ramah untuk pejalan yang masih ancur-ancur bahasa Inggrisnya kayak aku ehheee.............lagian ga bakalan susah cari makan tuh kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teeh hayuu holiday bareng :D aku juga nabung berbulan2 ini buat ke sini, ahaha

      Delete
  4. Ramah dikantong dan makanan halal jadi poin penting banget si muehehhe thank you teteh

    ReplyDelete
    Replies
    1. betull bangett.. sama2, makasih juga yaa udah mampir :)

      Delete
  5. intinya ramah di kantong ya kalo mau jalan jalan itu hihi.. semoga Allah kasih kesempatan buat dateng ke KL aamiiin

    ReplyDelete
  6. wihhh.. emang sih KL salah satu destinasi liburan yg ramah dikantong..
    smoga aku bsa ksna juga amiin

    ReplyDelete
  7. Rekomendasi tempat nginepnya dong, teh..kabita pengen naik bus go kl nya. .Mayan kan city tour haratis

    ReplyDelete
  8. Waaaaaaaaaaaaah mau liburannnnnn :)

    ReplyDelete
  9. Dan Penang adalah bucket list ku selanjutnyaa.. Bismillah heheheheh

    ReplyDelete
  10. Lagi cari promo2 nih buat tiketnya.. mudah2an dapet hhi.

    ReplyDelete
  11. salah satu negara tetangga yang enak buat dikunjungi nih, tiket kesana juga suka banyak promonya

    ReplyDelete
  12. Iya teh katanya lebih murah ke KL daripada jalan ke raja ampat mhehe

    ReplyDelete
  13. belum pernah ke KL sih.. bisa jd referensi nih.
    dan ngobrol sama orang india itu juga bahasa inggrisnya agak susah dicerna, ngomongnya cepet banget! dan ada logatnya...

    ReplyDelete
  14. Catetlah ini demi tahun depan ke KL nggak bingung. Bus Go KL nya boleh dicoba nih teh 😁

    ReplyDelete
  15. Wah 4 kursi 900rb murah bangett. Banyak yah yg k KL. Katanya budgetnya bisa lebih murah drpd ke bali yah. Penasaran akutu, belum pernah ke KL akutuu. Sedih akutu *maaf yah jd curcol

    ReplyDelete
  16. Langsung ke Singapore dan brunei terusnya teeeeh heheee..

    ReplyDelete
  17. soal bahasa dan makanan engga jadi masalah ya berarti, adanya bus go kl bisa lah jadi salah satu cara buat keliling KL

    ReplyDelete
  18. sy pernah ke KL juga memang kota nya lebih rapi,konsep tata kota bener2 dijalankan dr mulai letak pemukiman,CBD, pemerintahan sudah terkelompok..mungkin konsep tata kota negara bekas jajahan Inggris mayoritas spt ini. makasih mbak sharingnya

    ReplyDelete
  19. Yang saya suka banget tuh tentang Kuala Lumpur tuh, orang-orangnya, multi bangsa. Prilakunya yang disiplin juga terkadang bikin hati malu kalo ingat negeri sendiri. Haha. Dan yang paling saya suka tuh, hangout street food pinggir jalanan, sore hari. Yang generally emang bersih dan asyik. Ah, jadi kangen deh!

    ReplyDelete
  20. Syudah ada rekomendasi nih klo mau jalan jalan ke KL ❤

    ReplyDelete
  21. KL selalu jadi rekomendasi untuk traveling (dengan biaya yang murah dan bisa dalam waktu singkat menurutku, hehe) ditambah kemudahan-kemudahan lainnya yang ada di negara satu ini

    ReplyDelete
  22. Saya udah jatuh hati sama KL dan selalu rindu ingin kesana lagi

    ReplyDelete
  23. Aku juga suka bgt ke KL. Pengen ke sana lagii..

    ReplyDelete