Friday, 5 January 2018

Pengalaman Melahirkan Sesar Menggunakan BPJS



Dear Moms, atau calon mom :) yang sedang menantikan lahirnya buah hati ke dunia, atau para ayah dan calon ayah  yang juga sama-sama menantikan buah hati nya..

Di tulisan pertama saya ini, saya ingin sekedar berbagi pengalaman ketika saya melahirkan menggunakan BPJS. Langsung saja yaa..


1. Minta Surat Rujukan
Waktu itu, saya meminta surat rujukan hanya beberapa jam sebelum operasi sesar, karena seminggu sebelumnya kondisi kandungan saya baik-baik saja dan masih bisa diusahakan untuk melahirkan normal. Tapi mungkin sudah takdirnya ya, tiba-tiba posisi bayi sungsang (kepala di atas), taksiran berat bayi 3.7kg dan dokter bilang ini sudah lewat bulan jadi harus segera dikeluarkan. Esoknya, jam 3 subuh saya merasa mulas dan sudah keluar darah dari jalan lahir. Saya buru-buru membangunkan suami dan beruntung, ada bidan yang buka 24jam dekat rumah saya. Mengingat kondisi kandungan saya yang complicated ini, saya langsung meminta rujukan ke bidan untuk dilakukan tindakan di Rumah Sakit.

2. Memilih Rumah Sakit
Berdasarkan pengalaman, kita bisa memilih Rumah Sakiit manapun yang ingin kita tuju, asal ada fasilitas pelayanan pasien BPJS tentunya... Saya memilih salah satu Rumah Sakit swasta di Cimahi. Tapi, di sini saya agak kecewa ya, karena ditempatkan di kelas 2, dimana 1 kamar diisi oleh 6 pasien. Tidak ada kipas angin apalagi AC. Bayangkan betapa sumpeknya ruangan ini. Padahal saya membayar iuran BPJS untuk kelas 1. Alasannya selalu seperti ini: kelas 1 penuh... Saran saya untuk moms semua, langkah baiknya jika kita memilih Rumah Sakit yang kenyamanan nya sudah dijamin.

3.Dokumen yang Perlu Disiapkan
Mom and Dad.. Jangan lupa untuk membawa dokumen-dokumen penting ini ya, agar proses administrasi lancar dan kita bisa di-klaim sebagai pasien BPJS. Dokumen yang perlu dibawa antara lain:
  • Fotokopi KTP istri
  • Fotokopi kartu BPJS
  • Bukti pembayaran iuran BPJS terakhir
  • Surat Rujukan dari bidan atau faskes 

4. Proses Sesar, Perawatan, serta Obat-obatan
Alhamdulillah, secara keseluruhan proses sesar berjalan lancar. Proses penanganan, perawatan, dan lain sebagainya juga lancar dan ditanggung oleh BPJS. Namun, ada beberapa obat-obatan yang tidak ditanggung oleh BPJS dan kita harus membayarnya. Jumlahnya tidak besar kok, tidak lebih dari Rp 200.000,- ..
Kemudian, seminggu pasca sesar kita harus melakukan check-up, biayanya juga free termasuk obat.  Tapi setelah itu kalau terjadi apa-apa, pihak Rumah Sakit menyarankan untuk terlebih dahulu mengunjungi bidan.

5. Catatan Lain
FYI, biaya perawatan bayi tidak ditanggung ya moms.. BPJS hanya menanggung biaya persalinan dan perawatan istri saja. Waktu itu saya membayar kira-kira Rp 2.050.000,- untuk perawatan dan pemeriksaan bayi selama 3hari. Jadi, siapkan budget untuk bayi-nya ya.. Setiap Rumah Sakit mungkin akan berbeda biaya nya. Alangkah lebih baik jika sebelumnya kita mencari informasi terlebih dahulu mengenai biaya di Rumah Sakit yang akan dituju.
Saran lain, jika ingin bayi kita free charge, mungkin semenjak usia kandungan 7 bulan moms sudah mendaftarkan bayi nya ke BPJS. Sehingga biaya perawatan bayi saat lahiran bisa ditanggung BPJS.

6. Kesimpulan
Overall, saya puas dengan pelayanan BPJS ini, kecuali masalah kamar. Saya sempat bernegosisasi dengan pihak Rumah Sakit, karena biaya sewa kamar di kelas 1 dan kelas 2 ada selisih, apakah bisa selisihnya digunakan untuk mengurangi biaya perawatan bayi? Ternyata jawabannya TIDAK dan pihak Rumah Sakit malah beralasan seperti ini ; "kalau ibu dan dedeknya di kelas 1, nanti biaya perawatan dedek nya juga lebih besar.." Yah, tapi kan maksudnya kan bukan seperti itu..

7. Tambahan
Ohya, buat moms yang ingin melahirkan normal dan biaya ditanggung BPJS bisa juga kok. Kalau faskes pertama yang moms pilih adalah puskesmas yang ada fasilitas bidan nya, moms bisa datangi puskesmas. Tapi, jika faskes pertama moms adalah dokter atau klinik yang tidak ada fasilitas bidan nya, moms bisa datang ke bidan yang menerima pasien BPJS. Tapi, kalau tidak salah, biaya yang ditanggung oleh BPJS hanya sebesar Rp 600.000,-

Sekian moms, sharing pengalaman saya kali ini. Semoga membantu ya.. Kalau ada hal lain yang ingin diutarakan boleh ya komen disini.. :)

Thankyou for reading.. :)

No comments:

Post a Comment

Follow Us @soratemplates