Wednesday, 16 December 2015

Halo Tasik

Halo-Halo Tasikmalaya

Halooo sobat.. Sudah lama saya tidak menulis catatan perjalanan. Kali ini, saya akan berbagi cerita mengenai perjalanan ke Tasikmalaya.

Yuk ah, kali ini saya ga akan banyak basa basi, biar pemirsa semua ga cape baca nya.

Start from Bandung, pukul 7 pagi kurang 6 menit 42 detik. Titik keberangkatan dari terminal Cicaheum. Ada beberapa alternatif kendaraan dari Bandung menuju Tasikmalaya:
  1. Jasa transportasi bis Budiman dengan ongkos Rp 40.000,-.
  2. Menggunakan elf dengan ongkos sekitar Rp 30.000,-
  3. Menggunakan travel 4848 dengan ongkos Rp 60.000,-  bisa dijemput ke rumah dan diantar sampai tujuan.
Saya memilih menggunakan bis Budiman. Perjalanan Bandung-Tasikmalaya memakan waktu sekitar 3-4 jam. Karena slogan dari bis Budiman adalah "eat sleep bus", yah yang saya lakukan sepanjang perjalanan adalah makan dan tidurrr. 

Selfie Everywhere..
 Oke, tujuan pertama saya adalah menuju daerah Cicurug. Saya berniat untuk mengunjungi sahabat saya yang baru saja melahirkan. Saya sempat tanya sana tanya sini, berharap diberikan petunjuk menuju jalan yang benar.

Di bis menuju Tasik, saya meminta turun di daerah Parakan Honje. Dari sini, perjalanan diteruskan dengan menaiki angkot 05, lalu turun di jalan cagak/bebedahan. Kemudian, dilanjut menggunakan angkot 01. Tarif angkot Tasik jauh-dekat Rp 4000,-. Daaann singkat cerita sampailah saya di rumah sahabat saya, Wiwit.

Hello baby.. come to your aunty.. <3
Udah cocok belum saya ngegendong bayi? hehe.. Disini saya disuguhi baso khas Tasik. Wah, makasih loh wit.. Basonya enaaak. Setelah main-main sebentar ngegendong si dde bayi dan makan baso, saya pamit pulang. Maaf ya wit, buru-buru. Sanes kirang sono, tapi kirang susuguh.. Eh loh? hehe.

Perjalanan berlanjut. Ga asik dong rasanya kalau ke suatu kota ga ngunjungin tempat wisata nya? Yep, karena sudah kangen dengan suasana gunung, saya berencana melanjutkan destinasi ke gunung Galunggung.

Dari Cicurug, saya menaiki angkot 01 sampai daerah Citapen, alun-alun kota Tasik. Kemudian, dilanjut dengan menggunakan angkot 05 sampai pasar Indihiang. Dari sini, ada angkot jurusan Galunggung warna hijau muda tanpa nomor. Tarifnya Rp 15.000 sampai gerbang kawasan wisata Galunggung.

Well, sekedar info buat kakak-kakak yang mau langsung ke gunung Galunggung, dari Bandung tinggal naik bis jurusan Tasikmalaya. Lalu, minta lah kepada kondektur untuk diturunkan di pasar Indihiang. Dari sini, lanjutkan dengan menggunakan angkot warna hijau muda menuju gunung Galunggung dengan tarif Rp 15.000,-.

Sampai lah saya di gerbang kawasan wisata gunung Galunggung. Baru turun angkot, saya langsung didatangi om-om.. Oh tidak! Mau apa dia? Oh.. ternyata dia hanya mau menawari jasa ojek. (Tapi tetep aja serem, habis nawarin ojek nya sambil bisik-bisik sih). Beliau menawarkan Rp 20.000 sudah termasuk tiket masuk. Sebetulnya jika ingin jalan kaki juga bisa, karena jaraknya sekiar 2-3 Km dari gerbang. Tapi karena diburu waktu, akhirnya tanpa basa-basi dan tawar-menawar saya langsung setuju.

Aaaakhirnya sampai lah di kaki kawah gunung Galunggung. Untuk menuju ke kawah, kita harus menaiki ratusan anak tangga. Daaannn.. inilah Galunggung beserta kawah nya yang hijau. Ah, saya tak mampu mendeskripsikannya. Biarlah foto-foto ini saja yang berbicara.




abaikan wajah yang tidak kobe



Ini nih, alat untuk memantau aktivitas vulkanik gunung Galunggung. Pake teknologi solarcell..










Guys, ini info penting banget untuk yang menaiki angkutan umum. Angkot dari Galunggung hanya ada sampai jam 3 sore. Jadi, jangan lama-lama di kawah ya. Alternatif lain bisa saja menggunakan ojek, tapi harganya mahal, Rp 50.000 sampai Indihiang.

Karenanya, maafkan jika foto-foto yang saya tampilkan kurang bervariasi. 

Karena dikejar waktu, waktu turun dari atas kawah menuju parkiran bisa saya tempuh hanya 5 menit saja. Ini rekor luar biazzza (tapi besoknya betis saya langsung sakit). Saya kembali menaiki ojek untuk sampai gerbang, kali ini saya tawar menjadi Rp 15.000,- (tapi saya yakin sih bisa kurang). Tiba di gerbang, untunglah angkot masih ada.

Sebelum menuju pool bis budiman, saya singgah dulu di sebuah warung nasi ayam. Sekedar mengisi perut agar tidak masuk angin. Ah, saya suka sekali makan disini. Tempatnya memang sederhana, tapi nasi nya duh pulennn, ayam kampung nya pun gurih, dan harga nya pun cucok di kantong, Rp 10.000 sajaa.

Jalan-jalan sudah, makan sudah. Mari bergegas pulang. Saya lanjut menggunakan angkot 018 menuju pool Budiman. Saya suka sekali pool Budiman disini, karena tempatnya rapi, toilet nya pun bersih dan wangi. Bis berangkat sekitar pukul 6 sore.

Oh.. hari libur yang menyenangkan. Terimakasih Wiwit, yang sudah menjamu saya, semoga sehat selalu serta dede bayi nya juga ya.. Selamat menjadi ibu. Terimakasih Allah, karena sudah memberikan nikmat kesehatan untukku di hari itu. Terimakasih semesta, karena cuaca sepanjang hari cerah. Terimkasih bapak-bapak supir yang sudah memberi info mengenai jalur angkot yang harus saya naiki. Dan.. terimakasih kamu, yang sudah menemani perjalanan saya hari ini.. :)

Terimakasih juga yang teramat spesial bagi kakak-kakak yang sudah membaca coretan saya ini :))

Bandung,
Desember 2015.
Dalam keadaan mengantuk di sela-sela jam kerja.


6 comments:

  1. Terimakasih kamu... ihiyy 😄
    Turun tangganya ngebut neng. Lagi pah catatan perjalanannya, manfaat pisan ikiii 👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. ho-oh. Hahah siap paah.. ntar kalau beres hajat ah nulis lagi. supaya jongjons

      Delete
  2. Aduuh baca blog fifah bikin nagiih 😭

    ReplyDelete
  3. Aduuh baca blog fifah bikin nagiih 😭

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Follow Us @soratemplates